Itu Kepunyaanku

( MP 8 )

Seorang perempuan tua meninggal dan dibawa ke Takhta Hakim oleh para malaikat. Namun ketika hakim memeriksa catatan, ia tidak dapat menemukan tindakan cinta-kasih satupun yang pernah dia lakukan kecuali sebuah lobak, yang pernah diberikannya kepada seorang pengemis yang kelaparan.

Tetapi demikian besarnya kekuatan satu tindakan cinta, sehingga kemudian diputuskan bahwa dia diangkat kesurga dengan kekuatan lobak itu. Lobak itu dibawa ke muka hakim dan diberikan kepada perempuan itu. Pada saat perempuan itu menyemtuhnya, lobak mulai naik seperti ditarik oleh penggerak yang tak kelihatan, mengangkat perempuan tua itu menuju surga.

Datanglah seorang pengemis. Ia memegang pinggir pakaiannya dan terangkat bersama perempuan tua itu, orang ketiga berpegang pada kaki pengemis itu dan ikut terangkat juga. Tidak lama kemudian, sudah ada sederetan panjang orang-orang yang terangkat kesurga oleh lobak itu. Dan mungkin aneh nampaknya, perempuan itu tidak merasa terbebani oleh berat semua orang, yang berpegang padanya dan ikut terangkat bersamanya, nyatanya, karena dia memandang kesurga, dia tidak melihat mereka semua.

Mereka naik makin tinggi dan akhirnya mereka hampir sampai ke pintu gerbang surga. Pada waktu itu perempuan itu melihat kebawah untuk terakhir kalinya, menyapukan pandangannya kebumi, sehingga dia melihat deretan orang yang bergelantungan dibawahnya.

Ia menjadi marah. Dia memerintah dengan melambaikan tangannya sambil berteriak. “Pergi!! Pergi semua kamu!! Lobak ini kepunyaanku!!”

Karena melambaikan tangan untuk memerintah, ia melepaskan tangannya sesaat saja dari lobak itu – dan dia terjatuh kebawah membawa seluruh rombongan.

Hanya ada satu penyebab kejahatan didunia ini: “Itu kepunyaanku….”

(Anthony de Mello)

———-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s